Talasemia adalah kecacatan genetik yang paling biasa didapati, dengan kira-kira 250 juta orang, 4.5 peratus daripada penduduk dunia adalah pengidap yang menghadapi ancaman maut. Pada 2010, Malaysia merekodkan 4,768 orang pesakit talasemia yang memerlukan pemindahan darah yang kerap. Manakala 5% daripada penduduknya adalah pembawa.

WE ARE STM

BannerFans.com

CORETAN 1

AKU ADALAH THALAS

Nukilan Mawar Biru


Biar aku memulakan coretan ini, jika bukan aku yang mulai mungkin tiada lansung yang sanggup menyambut sahutan STM untuk berkongsi pengalaman dengan Thalas yang lain atau pun masyarakat di luar sana.

Adakah mereka benar mengerti erti kehidupan sebagai Thalas, lebih-lebih lagi yang sudah berumur 40an seperti aku? Atau adakah mereka terkeliru? Atau mungkinkah mereka buat-buat mengerti dan memahami? Atau cuma menujuk rasa simpati tanpa ada rasa mengerti atau betul-betul faham tentang kami.

Kekadang aku bosan memikirkan keadaan ini. Bosan sehingga kekadang aku mengharapkan ianya berakhir secepat mungkin. Bosan dengan tabiat sesetengah manusia yang bermuka-muka. Bersifat lain di depan mata lain di belakang. Manis mulut di bibir. Dan macam-macam lagi tabiat yang malas aku nak cerita. Hanya tuhan saja yang tahu perasaan ini bila bergaul atau berhadapan dengan mereka ini. Perasaan ini seakan telah sebati dengan aku sejak usia remajaku lagi. Semenjak aku didiagnos mengidap Thalassaemia.

Ketika itu, awal 80an usiaku baru menjangkau 12 tahun. Masih baru mencari-cari erti kehidupan dan menikmati warna-warna remaja. Setelah lebih seminggu aku demam panas yang tidak reda-reda. Aku disahkan sebagai Thalas oleh doktor yang merawatku di Hospital Kuala Lumpur(HKL). Terkejut dan bingung, ketika itu hanya doa ku panjatkan.

Semenjak itu bermulalah kisah kehidupanku berulang alik ke hospital pada setiap bulan. Bersama ibu dan ayah, mereka menjadi penemanku yang setia untuk sesi transfusi. Namun ketika itu aku masih tidak mengerti mengapa aku ditakdirkan Thalas, pada usia yang semuda itu. Sedangkan aku sepatutnya berada di luar sana bersama rakan-rakan yang lain menikmati usia remajaku. Menikmati udara segar, bersukan, berjalan dan bergelak ketawa seperti yang lain.

Ayah dan ibu telah banyak berkorban; wang ringgit, masa dan keringat untuk merawatku. Air mata menjadi rakan setiaku tatkala malam mengenangkan mereka. Segala pelusuk tanah air telah diterjahnya. Namun aku tetap yang sama. Badan ku sentiasa lemah, perlukan rehat yang banyak. Tiada hari untuk ku yang tiada sakit, terutama di kepala. Kepala ku seolah-oleh di hentak-hentak. Sakit kepala yang tidak keterlaluan bagiku adalah nikmat atau masa yang paling hebat yang kunantikan setiap hari.

bersambung..........


4 comments:

Komen & Maklumbalas Anda

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...